SELAMAT DATANG! SELAMAT BERIBADAH DI GEREJA BNKP PADANG >>> 1. KEBAKTIAN PAGI JAM 08.00 WIB (BAHASA INDONESIA) - 2. KEBAKTIAN SIANG JAM 10.30 WIB (BAHASA NIAS) - 3. KEBAKTIAN SORE JAM 18.00 WIB (BAHASA INDONESIA) >>> Kebaktian Remaja Jam 13.00 WIB >>> Sekolah Minggu : Pagi Jam 08.00 WIB dan Siang Jam 10.30 WIB
Gambar 1
Pdt. Desmakna Zendratö, S.Th
Gambar 2
Petugas 16 Juni 2024 | 08.00 WIB
Gambar 1
Pdt. Limesius Gowasa, S.Th
Gambar 2
Petugas 16 Juni 2024 | 10.30 WIB
Gambar 3
Kebaktian 16 Juni 2024 | 08.00 WIB
Gambar 3
Kebaktian 16 Juni 2024 | 08.00 WIB
Gambar 3
Kebaktian 16 Juni 2024 | 10.30 WIB
Gambar 3
Kebaktian 16 Juni 2024 | 10.30 WIB
Gambar 3
Organis, Songleader dan Multimedia 16 Juni 2024 | 08.00 WIB
Gambar 3
Organis, Songleader dan Multimedia 16 Juni 2024 | 10.30 WIB

Renungan Kamis Putih: Kerendahan Hati dan Cinta Kasih

Hari ini kita merayakan moment Kamis Putih. Dalam perayaan Kamis Putih dikenangkan peristiwa Perjamuan Paskah Tuhan Yesus bersama murid-muridNya serta pencucian kaki para muridNya. Sebagai orang Yahudi, Yesus menggunakan momentum makan bersama untuk mengungkapkan rasa kekeluargaan dan mengenang karya penyelamatan ALLAH dari perbudakan dosa. Namun, sekaligus Yesus memperbaharui maknanya. Dia tidak hanya mengenang karya penyelamatan bangsaNya, tetapi menyatakan kasihNya sebagai Sang Penyelamat. Dia tidak hanya bertindak sebagai Tuan rumah, tetapi sebagai pelayan yang membasuh kaki mereka yang hadir. Dia tidak hanya memimpin Perjamuan, tetapi memberikan diriNya secara total sebagai Roti Hidup untuk dimakan sebagai jaminan hidup kekal. Hidup IlahiNya dicurahkan kepada kita sehabis-habisnya, agar kita menjadi bagian dari hidupNya. Demikianlah begitu perhatian, murah hati dan sangat pengampun Tuhan Yesus itu bagi kita. Sebaliknya, kita kadang begitu egois dan kurang berterima kasih sehingga kita sering merasa benar dan baik sendiri terhadap orang lain!

Kita sebagai pengikut Kristus dipanggil untuk menjadi teladan dalam kerendahan hati dalam melayani dengan penuh belas kasih. Langkah pertama yang perlu diambil adalah mendekati orang-orang berdosa, orang-orang kecil, miskin dan terlantar, supaya selanjutnya menyucikan dan memurnikan hati mereka dari dosa dan kemalangannya. Sanggupkah kita mengikuti teladan Kristus?

"Sebab Aku telah memberikan teladan kepada kamu, supaya kamu berbuat sama seperti apa yang telah Kuperbuat bagimu"

Hari ini yang menjadi poin penting dari perayaan kita adalah kerendahan hati. Yesus membasuh kaki kedua belas rasulnya dan ini menjadi pokok penting dari renungan kita hari ini. Melalui peristiwa ini juga melalui sabda yang telah diperdengarkan kita diajak untuk belajar dari sang Guru Agung.  Ia tidak mengajar hanya melalui kata-kata namun juga perbuatan. Ia memberikan teladan terbesar yakni mengasihi. Kata mengasihi bukan hanya diwartakan oleh Yesus namun diwujudkan melalui tindakannya salah satunya yakni mencuci kaki para rasul. Ia merendahkan dirinya untuk membasuh kaki para murid yang dikasihi-Nya. Hal ini dilakukan Yesus sebagai pesan terakhir kepada para muridnya sebelum Ia memberikan dirinya sepenuhnya bagi umat manusia yakni wafat di salib. Yesus menghendaki agar para murid hingga kita saat ini tetap mewariskan pesan tersebut yakni saling mengasihi sama seperti Ia telah mengasihi kita.

Kalau pada zamannya Yesus melakukan pencucian kaki terhadap para murid yang barangkali pekerjaan ini merupakan pekerjaan yang menantang dan tidak elok, pada saat ini kita dituntut juga untuk merendahkan diri sebagai pelayan. Pelayan bukan hanya untuk mencuci kaki tapi rendah hati dalam setiap melakukan pekerjaan kita. Pelayanan adalah salah satu wujud cinta kasih Kasih adalah hal yang terutama yang harus kita miliki sebagai pengikut kristus. Sekalipun kita menyadari bahwa dalam realita mengasihi bukanlah hal yang mudah kita lakukan apalagi harus mengasihi orang yang kita benci. Namun, justru pada saat inilah Yesus menghendaki kita melakukan apa yang telah dilakukan Yesus kepada kita.  Ketika segala sesuatunya terasa sulit bagi kita, mestinya kita memandang Yesus yang penuh belas kasih, memandang Yesus sang Guru karena Ia adalah Kasih. Ia telah mengasihi kita dan segenap umat manusia hingga titik terakhir yakni wafat disalib. Ia mengasihi semua orang bahkan yang membencinya sekalipun. Maka, lewat perayaan kamis putih ini kita diingatkan kembali bagaimana kita mengamalkan kerendahan hati melalui pelayanan setiap hari. Jatuh bangun pasti ada, tetapi Yesus yang menjadi cermin, Yesus yang menjadi teladan akan memampukan kita untuk melakukannya.

Prinsip-prinsip hidup yang benar sudah diajarkan dengan jelas oleh Yesus. Alkitab pun mencatat lengkap resepnya seandainya kita lupa. Ditambah lagi, ada Roh Kudus yang diberikan sebagai penuntun. Bekal kita sudah lengkap. Tinggal bagaimana kita menyikapinya. Apakah kita sungguh bersedia melakukan kehendak-Nya, atau lebih memilih untuk menentukan jalan sendiri? Marilah kita memanjatkan doa kepada Tuhan agar dia memampukan kita dalam menjalani hidup ini dan melaksanakan pelayanan dengan penuh kasih terhadap sesama manusia,
"Ya Tuhan Yesus, patahkanlah segala kesombonganku, agar aku semakin rendah hati dan mau melayani orang lain dengan belas kasih terutama kepada yang terlantar, fakir miskin dan sakit. Ajarilah aku untuk memberi dan berbagi, dan tidak terus menuntut untuk diriku saja. Amin"

Jika ada cinta kasih hadirlah Tuhan, jika ada cinta kasih musnahlah segala perselisihan.

Selamat merayakan Kamis Putih...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

MENU PILIHAN

SNK dan KETUA KOMISI PERIODE 2022-2027

GALERI FOTO

JADWAL IBADAH

KOTAK SARAN / SURAT PEMBACA

Nama

Email *

Pesan *

Pengunjung

Pengikut

Pertanyaan, Kritik & Saran